:: telp. (0752) 7834358 +6281261099884 smikagam@gmail.com smkbatutaba@gmail.com
Info Sekolah
Saturday, 15 Jun 2024
  • Motto SMK Negeri 1 Ampek Angkek : Mengembangkan kompetensi dan profesionalisme untuk mencerahkan anak bangsa
5 March 2022

Sumbang 12 Bagi Siswi SMK Negeri 1 Ampek Angkek

Saturday, 5 March 2022 Kategori : Kesiswaan

Sumbang 12 merupakan sebuah nasihat seorang ayah kepada anaknya khususnya pada anak perempuan. Mengapa perempuan? Karena bagi orang minangkabau perempuan begitu mulia. Budi pekerti dan rasa malu dijunjung tinggi seperti pada kutipan berikut:

“Ketahuilah nak, kok indak dek buku tiok rueh, indak sambilu malampisi, haram baguno buluah bambu, mako baitu juo parampuan, nan manjadi rueh jo buku di dirinyo indak lah lain indak lah bukan sapado dari budi, sadangkan sambilunyo adolah malu. Parampuan indak babudi ibarat bambu indak ba rueh, alun tasingguang nyo lah ratak, baru tagisia nyo lah pacah, parampuan tak punyo malu bak buluah ilang sambilu, bangun lamah tanago rapuah, hilang kepribadian, pupuih sumangek jati diri, tanpa power tanpa wibawa (Ketahuilah nak, kalau tidak ada buku di tiap ruas, dan “sambilu” melampisi, tidak ada gunanya buluh bambu. Maka begitu juga perempuan, yang menjadi ruas dan buku di dirinya adalah budi pekerti, dan yang menjadi “sambilu” adalah rasa malu.

Perempuan tidak berbudi ibarat bambu tidak beruas, belum tersinggung dia sudah retak, baru tergesek saja dia sudah pecah. Perempuan tak punya malu ibarat bambu tidak bersembilu (sambilu), kalau bangun dia lemah tenaganya rapuh, hilang kepribadian, pupus semangat jati diri, tanpa power tanpa wibawa).”

 

Hakekat Sumbang 12

Minangkabau adalah salah suku bangsa yang secara geneologis memakai sistem kekerabatan matrilineal. Sistem matrilineal termasuk unik di dunia. Hanya ada lima suku bangsa yang memakai sistem penarikan garis keturunan melalui ibu ini. Adalah suku bangsa Indian di Apache barat, suku Khasi di India timur laut, suku Nakhi di Tiongkok, suku Trobrian di Papua Nugini dan suku Minangkabau di Sumatera Barat.

Matrilineal berasal dari bahasa latin, yaitu mater yang berarti ibu, dan linea yang berarti garis. Jadi, matrilineal berarti mengikuti garis keturunan yang ditarik dari pihakibu. Secara umum, sistem matrilineal juga memberikan legalitas kepada perempuan untuk berkuasa (matriakat). Oleh sebab itu sistem adat matrilineal tidak hanya pada penarikan garis keturunan berdasarkan garis ibu, akan tetapi kekuasaan juga berada di tangan perempuan.

Di Minangkabau, sistem matrilneal diinternalisasikan kedalam sebuah pola yang unik. Praktik matrilineal tidak terlepas dari adagium “Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah”. Islam sebagai sebuah agama dan adat sebagai sebuah tradisi, telah mengakulturasi menjadi sebuah pranata sosial yang mapan. Diksi agama dan diksi adat saling berkolaborasi membentuk suatu norma yang berlaku sejak dulu hingga kini.

Dalam pepatah adat berbunyi: Si Muncak kaparak mambaok ladiang jatuh tarambau kadalam samak pasuklah pao kaduonyo

Adat jo syarak, bak aua jo tabiang sanda basanda kaduonyo

Artinya:

Si Muncak pergi ke kebun membawa parang jatuh terjerembab ke dalam semak

luka lah paha keduanya

Adat dengan syarak ibarat aur dengan tebing sandar bersandar keduanya

Praktek matrilineal tergambarkan melalui penarikan garis keturunan dan pengelolaan harta pusaka. Pola hidup matrilokal juga masih umum dilakukan. Sepasang suami istri yang baru menikah akan tinggal di rumah keluarga perempuan. Dengan ini, wanita di Minangkabau mendapatkan tempat dan diperlakukan secara terhormat.

Berdasarkan falsafah “Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah” (ABS SBK), maka bagi orang Minangkabau, menghormati perempuan sama halnya dengan menjalankan perintah agama Islam. Dalam Islam, perempuan sangat dihormati, perempuan adalah ibu yang melahirkan kita, ganerasi di masa lalu, sekarang dan yang akan datang.

Jika dikaitkan dengan ajaran Islam, penghormatan terhadap wanita di Minangkabau sejalan dengan apa yang diajarkan Rasulullah SAW. Dalam sebuah hadits dikatakan, “Dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, beliau berkata, “Seseorang datang kepada Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, kepada siapakah aku harus berbakti pertama kali?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Dan orang tersebut kembali bertanya, ‘Kemudian siapa lagi?’ Nabi shalallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Ibumu!’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi?’ Beliau menjawab, ‘Ibumu.’ Orang tersebut bertanya kembali, ‘Kemudian siapa lagi,’ Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam menjawab, ‘Kemudian ayahmu.’” (HR. Bukhari no. 5971 dan Muslim no. 2548).

Bagi orang Minang, wanita adalah simbol yang terhormat dan harus dijaga. Malu seorang wanita idealnya adalah malu suku atau kaumnya itu sendiri. Sekaitan dengan ini, Parpatih (2002) menggambarkan keadaan tersebut sebagai berikut. Hino mulia suatu kaum tagantuang dek nan padusi. Tuak parang bisa badamai, tikam bunuah dibari maaf, rabuik rampeh dilimaui. Tapi, kok padusi diagiah malu, jando diguguang urang tabang, gadih tapakiak dalam samak, mako tatutuiklah sagalo pintu damai, tasintak sagalo kaum, jago suku, bangun dubalang, disiko nan cadiak kabapakaro, nan bagak kamalalahan, nan kayo tajun jo harato. Pendeknyo, malu masti tabangkik. Kama hanyuik kama dipinteh, walau ka dalam lauik basah. Dima hilang dima dicari, bia ka suduik-suduik bumi. Tak lalu dandang di aia, di gurun kaditajakan,   jiko   ndak   mungkin   di   nan   lahia,   di    batin    dilaluan. Maksudnya:

Hina mulianya suatu kaum tergantung oleh wanita. Kalau berperang bisa berdamai, kasus pembunuhan bisa diberi maaf dan seterusnya. Akan tetapi kalau wanita yang sudah diberi malu, akan membuat malu kaum dan suku. Maka semua unsur akan ikut terlibat menyelesaikannya.

Suku bangsa Minangkabau memiliki sitem nilai, norma, atau kearifan lokal (local wisdome) dalam menjaga kehormatan seorang wanita atau perempuan. Sistem nilai tersebut dikenal juga dengan istilah “Sumbang Duobaleh” (Sumbang Duabelas). Sumbang Duobaleh adalah panduan untuk mengatur tingkah laku seorang wanita, agar tidak menyimpang dari kodrat dan status sosialnya di dalam masyarakat. Sumbang, jangga atau cando, adalah perbuatan yang kurang baik dan harus dihindari oleh wanita di Minangkabau karena akan mendatangkan malu bagi suku dan kaumnya. Wanita yang sering melakukan Sumbang Duobaleh dianggap sebagai wanita yang tidak sopan atau dalam istilah Minang indak bataratik.

Seringnya wanita melakukan prilaku sumbang akan membuat dia terjatuh kedalam prilaku salah yang akan menjatuhkan harkat dan martabatnya sebagai wanita terhormat. Dua belas prilaku sumbang yang harus dihindari oleh wanita Minangkabau tersebut adalah (1) sumbang duduak, (2) sumbang tagak, (3) sumbang bajalan, (4) sumbang kato, (5) sumbang caliak, (6) sumbang makan, (7) sumbang pakai, (8) sumbang karajo, (9) sumbang tanyo, (10) sumbang jawek, (11) sumbang bagaua, dan (12) sumbang kurenah.

Terdapat pembagian sumbang 12 dan maknanya, yaitu:

1.  Sumbang duduak (sumbang duduk).

Duduak sopan bagi padusi iyolah basimpuah, bukan baselo cando laki-laki, nan paliang tacacek bana kalau mancanngkuang jo mancongkong sabalah lutuik batagakkan bak gaek duduak di lapau (Duduk perempuan Minang adalah bersimpuh, bukan bersila seperti laki-laki. Yang paling tercela adalah duduk jongkok, dan duduk dengan kaki diangkat sebelah seperti orang tua duduk di warung kopi).

Kok duduak di bangku di kurisi, rapekkan paho arek-arek, manyampiang agak salayang, nyampang mamakai rok singkek, usahlah kaki ditindiahkan, nak jan tasimbah nampak sajo (Kalau duduk di kursi, rapatkan paha benar2 rapat, sedikit menyamping. Kalo seandainya memakai rok pendek, kaki jangan ditindihkan, jelek dilihat).

Baitupun duduak di honda, dibonceang atau mambonceang, ijan mangangkang abih2, manjajok dipandang urang. Itu sumbang duduak (Begitu pun duduk di atas motor, baik dibonceng atau membonceng, jangan mengangkang lebar2, menjijikkan dipandang orang lain).

2.  Sumbang tagak (berdiri)

Usah panagak tantang pintu atau di janjang turun naiak, usah panagak tapi labuah kalau tak ado nan dinanti, sumbang tagak jo laki-laki, apolai bukan jo muhrim, konon pulo ba rundiang-rundiang (Tidak boleh berdiri di depan pintu atau di depan tangga.Jangan berdiri di tepi labuh (bisa dermaga, pelabuhan, dll) kalau tidak ada yg dinanti.Sumbang berdiri dengan laki-laki yang bukan muhrim, apalagi sampai berbicara terlalu lama).

3.  Sumbang jalan.

Bajalan musti ba kawan, paliang kurang jo paja ketek, kalau padusi bajalan surang, saibarat alang-alang lapeh, jatuah merek turun harago, randah pandangan laki-laki.Berjalan harus ada kawannya, setidak-tidaknya dengan anak kecil. Kalau perempuan berjalan sendiri ibarat elang lepas, jatuh merek turun harga, rendah dipandang laki-laki).

Usah bajalan ba gageh-gageh, malasau mandongkak-dongkak, co ayam gadih ka batalua, usah… tapi bajalanlah siganjua lalai, pado tampuah suruik nan labiah, alu tataruang patah tigo, samuik tapijak indak mati, aratinyo lamah lambuik, gemulai tapi tegas, kok bajalan ba samo gadang, jan babanja ma ampang labuah, agak’i urang di bulakang, kok bajalan jo urang tuo atau jo urang laki-laki, awak ma iriang di bulakang, baitulah adat ka dipakai (Jangan berjalan terburu2, tapi berjalan lah dengan gemulai tapi tegas.Ibaratnya, ranting pohon kalau tersandung bisa patah menjadi 3, tapi semut diinjak tidak mati.Begitulah wibawa perempuan Minang. Jika berjalan dengan teman sebaya, jangan berbanjar (beriring2an). Jika berjalan dengan orang tua atau dengan laki-laki, perempuan mengiringi agak di belakang sedikit (jangan mendahului). Begitu lah adat yang akan dipakai.

4. Sumbang kato (kata)/sumbang bicara.

Bakatolah jo lunak lambuik, duduak kan etongan ciek-ciek, nak paham urang mukasuiknyo, sumbang bana dek parampuan barundiang co murai batu bak aia sarasah tajun rumik lah urang mamiliahi, kalau rang tuo sadang mangecek, pantang mamotong bicaronyo, nantikan dulu sudah2, baru dijawab patuik dijawab, didakek urang sadang makan usah mangecek nan kumuah2, pai manjanguak urang sakik usah carito urang mati, kurang baiak kurang tapuji manunggu utang di nan rami, baitu ajaran sopan santun (Bicaralah lemah lembut, dudukkan persoalan satu-persatu, jangam tergesa-gesa. Jika orang tua sedang bicara jangan dipotong. Jangan bicara kotor ketika sedang makan.Jangan bicara kematian ketika menjenguk orang sakit).

5. Sumbang caliak (melihat).

Kurang taratik urang padusi, pamana pancaliak jauah, pamadok arah balakang, pamatuik diri surang. Nyampang pai ka rumah urang, pajinak incek mato, jan malanja sapanjang rumah. Usah pancaliak jam, wakatu ado tamu. Ijan panantang mato rang jantan, aliahan pandangan ka nan lain, manakua caliak ka bawah (Kurang sopan kalau perempuan melihat jauh ke depan, kesannya sombong. Jika bertamu ke rumah orang, pandangannya jangan liar, melihat sekeliling rumah orang seperti orang menyelidik itu tidak boleh. Jika menjadi tuan rumah jangan sering lihat jam, Tamu akan tersinggung karena dianggap diusir secara halus. Jika melihat laki-laki, jangan menatap bola matanya. Melihat lah ke arah lain atau menunduk saja).

6. Sumbang makan.

Usah makan sambia tagak, kunyah kenyoh sapanjang jalan. Nyampang makan jo tangan, ganggam nasi jo ujuang jari, bao ka ateh lambek-lambek, usah mangango gadang- gadang. Nyampang makan jo sendok, agak-agak malah dahulu, nak jan balago sendok jo gigi. Ingek-ingek dalam batambuh, kana-kana manyudahi (Jika makan itu jangan “mancapak” (berbunyi).Jadi bergumam saja. Jika mau nambah nasi di takar.Biarlah sering, tapi sedikit. Kalau makan pakai sendok, jangan beradu sendok dan garpu sehingga bunyinya mengganggu.Biasakan mencuci tangan).

7. Sumbang pakai (berpakaian).

Babaju jan sampik2, nak jan nampak rasio tubuah, dima bukik dima lurahnyo, dima taluak tanjuang baliku jadi tontonan laki-laki, usah pulo talampau jarang, nan tipih nan tabuak pandang, konon tasimbah ateh bawah, usah Satantang mode jo potongan, sasuaikanlah jo bantuak badan, sarasikan jo ragi kain, buliah sajuak pandangan mato (Jangan berpakaian yang sempit-sempit, akan menjadi tontonan laki-laki.Jangan pakai baju yang mencolok warnanya, terutama merah, nanti dikatain orang kayak dendeng balado. Jika melayat, pakai baju polos yang gelap warnanya.Jangan pakai baju yang nampak ketiak).

8. Sumbang karajo (kerja).

Kakok karajo rang padusi iolah nan ringan jo nan alui, sarato indak rumik-rumik. Cando padusi mambajak sawah, manabang, jo mamanjek. Jikok ka kantua, nan rancak iyo jadi guru (Perempuan tidak boleh kerja yang berat-berat kayak laki-laki. Ibaratnya, boleh nyupir, tapi jangan jadi supir).

9. Sumbang batanyo (bertanya).

Barundiang sasudah makan, batanyo salapeh arak. Sangeklah cando, tanyo tibo ikua di ateh. kasa Usah batanyo di indak mambali. Nyampang tasasek karantau urang ijan batanyo bakandak-kandak. Buruak muncuang dijawek urang, cilako juo kasudahannyo. Simak dulu dalam-dalam, baru tanyo jaleh-jaleh (Jika kita kedatangan tamu, jangan langsung ditanya maksud kedatangannya. Pandai-pandailah berbasa-basi, disuguhi air minum dahulu, baru ditanya. Jika sedang makan bersama,Jangan bertanya harga beras. Nanti tamu kita tersinggung karena dipandang perhitungan)

10. Sumbang jawek (menjawab).

Jaweklah tanyo elok-elok, usah mangandang mamburansang. Jan asa tanyo bajawek, kunun kok lai bakulilik (Kalau menjawab pertanyaan orang hendaknya lemah lembut, jangan menyinggung perasaan orang. Terutama kalau kita lagi berjualan, jangan menyinggung perasaan konsumen).

11. Sumbang bagaua (bergaul).

Usah bagaua jo laki-laki kalau awak surang padusi. Jan bagaua jo paja ketek, main kalereang jo sepak tekong, kunun kok lai semba lakon. Paliharo lidah dalam bagaua, iklas- iklas dalam manolong, nak sanang kawan ka awak. (Jangan berkumpul dengan laki-laki jika cuma kita saja perempuannya.Jangan menginap di rumah orang jika tak ada keperluan. Jangan bergaul dengan anak kecil, seperti main kelereng, main kejar-kejaran karena tidak enak dilihat orang. Pelihara lidah dalam bergaul, ikhlas dalam menolong serta senang berteman).

12. Sumbang kurenah (Karakter/Pembawaan Diri).

Kurang patuik, indaklah elok babisiak sadang basamo. Usah manutuik hiduang di nan rami, urang jatuah awak tagalak, galak gadang nan bakarikiakan. Bueklah garah nan sakadarnyo, buliah ndak tasingguang urang mandanga. Jikok mambali durian, usah kuliknyo ka laman urang.Paliharo diri dari talunjuak luruih kalingkiang bakaik, nan bak musang babulu ayam (Jangan berbisik-bisik berdua ketika kita lagi duduk bertiga, nanti yang satunya tersinggung.Jangan menguap di keramaian.Jangan menutup hidung di tengah orang ramai.Jangan ketawa bisik2 ketika sedang melayat).

Sebenarnya banyak aturan-aturan yang tidak boleh dilakukan oleh perempuan yang dijelaskan dalam tambo. Kalau laki-laki tidak ada aturan khususnya. Laki-laki minang lebih banyak bebas. Bahkan dulu laki-laki itu wajib menginap di surau (masjid) untuk belajar agama dan silat atau merantau. Perempuan minang itu sangat dijaga oleh keluarganya, bahkan masyarakat. Dari sumbang 12 tersebut diajarkan bahwa perempuan itu harus bersikap anggun dan berwibawa di masyarakat.

No Comments

Tinggalkan Komentar